Tuesday, July 1, 2014

Business, Business, and Business

Entah kenapa, dari kecil aku suka banget sama dunia bisnis. Awalnya sih enggak di sengaja, tapi lama kelamaan makin di seriusin walaupun sempet gagal. Tentunya aku enggak sendiri. Tapi ditemenin sama partner in crime sekaligus sepupuku, Ce Fanny! :D

Awalnya, waktu masih kecil-kecil gitu, sekitar umur 5 tahunan lah. Aku sering main ke rumahnya Ce Fanny. Terus Ce Fanny ngajakin aku dan sepupuku yang lain buat jualan makanan untuk karyawan di toko (Mama&Papanya Ce Fanny buka bengkel mobil). Kita jual mie instan, Fanta, Coca Cola, Sprite, dan apa lagi, ya? Lupa, intinya makanan dan minuman. Sebagai anak kecil yang kurang kerjaan, kita buat tanda panah di banyak kertas. Tujuannya untuk nunjukkin jalan ke toko kita, sih. Toko kita letaknya di tangga yang agak luas (ngerti gak? kalau enggak, tidak usah dimengerti deh :p). Jam makan siang, karyawan toko ganti-gantian belanja di tempat kita. Ada yang bayar langsung, ada juga yang bilang udah bayar sama Mamanya Ce Fanny--tapi ternyata bohong. Ya, kita memang sering bercanda gitulah sama karyawan-karyawan disana.
Tebak, usaha ini berjalan berapa hari? Aku lupa. Kayaknya enggak lebih dari 1 minggu dan telah mengalami 1 kali pindah lokasi. Dari tangga pindah ke gudang bawah. Hahaha. Weird? Yeah, but trust me. It was so fun.


Setelah usaha makanan dan minuman itu, aku sama Ce Fanny enggak buka usaha lagi. Tapi, suatu hari waktu lagi di Bandung, mamanya Ce Fanny ngusulin gini, "Kalian jual jepit-jepitan atau iket rambut gitu, ya. Nanti Mami yang beliin barangnya." (FYI, aku manggil mamanya Ce Fanny dengan sebutan 'Mami Wi'). Sebenernya enggak ada kata setuju dari kita berdua. Tapi, pulang-pulang, kita dikasi beberapa set jepitan dan pin/bros gambar band-band Indonesia yang lagi terkenal waktu itu. Yaudah, kita jualin. Temen-temenku lumayan banyak yang mau beli jepitnya. Lucu-lucu banget. Aku ngambil satu untuk dipakai. Brosnya dijual sama Ce Fanny. Lumayan laku juga. Aku kira bakal berjalan mulus, eh tau-taunya pas barang sudah mau habis, enggak ada yang mau beli lagi. Jadi, kita pakai sendiri saja. Miris. Setelah itu, kita enggak nerusin jualan jepitan dan bros.


Makanan dan minuman sukses beberapa hari. Jepitan dan bros sukses diawal. Selanjutnya apalagi? Aku dan Ce Fanny tiba-tiba
ada ide untuk jual aksesoris (gelang, kalung, cincin) dari manik-manik! :D Kita buat sendiri gitu. Waktu itu memang lagi ngetren sih. Jadi, kita beli benang karet dan manik-manik. Awalnya sedikit-sedikit. Yang mesen banyak. Kita buat nama brand aksesoris kita. FYF Collection (Fanny, Yuanitha, Feonie. Ce Yuanitha itu temennya Ce Fanny). Berjalan lancar. Tapi, suatu hari, entah kenapa aku buat aksesoris sendiri dan menamainya dengan 'FEI COLLECTION'. Yang mesen rata-rata temenku. Lumayan banyak yang mesen. Tapi, suatu hari, Ce Fanny tau kalau aku buat brand sendiri dan akhirnya dia memutuskan untuk ganti nama brand yang sudah kita buat duluan saat itu juga. Dia buka tasnya dan ngambil semua aksesoris yang sudah dikemas. Dia hapus pakai tip-ex dan mengganti menjadi FYC Collection yang merupakan kepanjangan dari Fanny Yuanitha Candra (Candra temennya juga). Anehnya, kenapa dia bisa milih Kak Candra? Padahal Kak Candra enggak pernah ikut buat. Mungkin karena kehabisan ide. Hahaha. Sejak saat itu, kita pecah kongsi. FYC mulai redup tapi FEI Collection masih berjaya. Aku beli manik-manik yang banyak (-+ Rp 100.000 an) dan tak lama setelah itu, aku bosan dan manik-manik yang sudah tak beli pun menjadi...................................................sampah.

3 bisnis tidak berjalan mulus dan menyebabkan kita vakum.

Di pertengahan tahun 2012, aku ditawarin jadi reseller sebuah online shop punya temenku. Awalnya aku nolak. Tapi, ajakan kedua aku coba terima. Awalnya cuma di grup BBM sama temen-temen dan kakak kelas di seputaran sekolah aja. Nama online shop aku sama Ce Fanny itu Forever Young Accessories and Tee. Maksudnya, kita jual aksesoris dan baju. Suatu hari, aku nanyain ke Ce Fanny, gimana kalau kita buat instagram-nya. Mungkin lebih laku. Ce Fanny setuju dan aku buat deh instagram dengan username @foreveryoungat . Maunya sih @foreveryoungaccessoriesandtee. Tapi enggak cukup, jadi disingkat aja. Nyari followers itu susah banget. Pesenan juga waktu itu masih sedikit. Semakin kesini, aku semakin ngerti dunia per-online shop-an. Aku juga nemu supplier dengan barang berkualitas harga bersahabat. Terus kita ninggalin supplier lama kita a.k.a. temenku yang kebetulan barangnya mahal dan lama datengnya. Mulai dari pertengahan 2013 yang mesen di olshop kita makin ramai dan pernah kewalahan. But sometimes it's fun. Sampai sekarang olshop itu masih jalan dan yang megang cuma aku. Ce Fanny udah mulai ngelepas perlahan soalnya Agustus 2014 nanti dia bakal pertukaran pelajar ke Amerika jadi mau gak mau aku harus ngejalanin sendiri dan mandiri serta bertanggung jawab (ciee).

Dari semua yang sudah aku dan Ce Fanny laluin, ternyata hidup kita penuh dengan bisnis. Dari awalnya gagal, terus mencoba, berusaha, dan akhirnya bisa mendirikan online shop kecil-kecilan (Mampir ya ke instagram @foreveryoungat mungkin ada yang pas dihati :D). Memang semuanya enggak gampang. Ada banyak rintangannya. Ada yang hit and run, nyuri foto, dan lain sebagainya. Tapi disamping itu, kita dapat pelajaran yang berharga banget dan nambah uang jajan juga :3

Oke, segitu dulu ceritanya. Maaf kalau bahasanya baku-enggak baku-baku-enggak baku. Ini mengalir begitu saja. Hahaha. Bye! :D


Bali, 1 Juli 2014 10:30 WITA


Feonie


No comments:

Post a Comment