Thursday, May 7, 2015

Freedom? Freedom.

7 Mei 2015. Ujian nasional SMP akhirnya selesai :D Seneng banget rasanya. Tapi ada janggal sedikit. Biasanya setiap hari belajar, jawab soal, les, sekarang jadi diem di rumah, jadi bingung mau ngapain. Padahal waktu baru mulai UN, sudah berekspektasi kalau habis UN itu bakal seneng-seneng.

Hari pertama itu pelajaran Bahasa Indonesia. Deg-degan banget. Nervous. Sekolah sudah ramai jam 06.30. Tumben banget. Biasanya jam 07.10 aja masih sepi di kelas. Pagi itu, dingin banget. Anginnya enggak terlalu keras, tapi dingin. Sebelum masuk kelas, kita berdoa bersama di lapangan. Terus, baris di depan kelas. Pengawas sudah ngebolehin masuk dan sampai di kelas, tanganku jadi dingin banget.
Lembar soal dibagiin dan waktu mau ngerobek LJUN, semua pada liat-liatan. Ragu gitu. Disaat seperti itu, masih aja ada temenku yang ngelucu, hahahaaha. Aku ada sedikit kendala. Di bagian atas LJUN kan enggak ada garis putus-putusnya, jadi aku takut nanti robek. Aku minta bantuan ke pengawas aja. Bahasa Indonesia, enggak terlalu membingungkan. Bisa sih, tapi ada beberapa soal yang ragu. 2 jam rasanya cepet banget kalau ngerjain Bahasa Indonesia. Karena perlu ketelitian dan kehati-hatian.

Hari kedua, Matematika. Soalnya di luar ekspektasi. Aku sama temen-temen ngiranya bakal mirip kayak tahun-tahun sebelumnya. Tapi ternyata enggak. Nomer 1-2 aku bisa. Baru nomer 3, soalnya beda. Tapi setelah aku baca beberapa kali, aku baru nangkep. Bisa dibilang tingkat kesulitan soal Matematika tahun ini, lumayan. Tapi, aku bisa jawab semua :D

Hari ketiga Bahasa Inggris. Entah kenapa, aku bener-bener bersemangat ngerjain soal Bahasa Inggrisnya. Seru aja, hehehe. Ada beberapa soal yang membingungkan. Tapi, kejawab semua :D Setelah hari ketiga selesai, aku sama temen-temen di sekitar tempat duduk UN ngerasa seneng banget, karena sudah mau selesai.

Hari keempat IPA. IPA yang sejak ujian pemantapan, try out, UAS, aku anggap susah di bagian Biologi, ternyata enggak. Fisika sama Biologi bisa jawab semua. Kendalanya di Kimia aja. Semoga beruntung deh sama pilihan jawabannya.

Jadi, 4 hari ini rasanya lama banget. UN mengesankan. Hal yang enggak terlupakan itu ya, ngerobek LJUN. Deg-degan, was-was gitu, hahaha. UN perlu biaya banyak banget bagiku. Fotokopi soal-soal, nge-print latihan soal, pulpen, dan semuanya hahaha. Aku akuin, UN SMP 2015 bukan UN yang jujur  seperti yang diharapkan sama pemerintah. Aku bilang gitu, karena aku melihat sendiri ada sesuatu yang seharusnya tidak ada, tapi malah ada. Disaat aku sama teman-teman berjuang untuk dapat hasil yang memuaskan dengan cara belajar, yang lain mungkin cuma santai-santai tanpa harus menghawatirkan nilainya hancur. Tapi, biarlah. Yang lalu biarlah berlalu. Sekarang, seneng-seneng dulu menikmati libur. Galaunya nanti aja pas pengumuman hasil UN. Semoga nilai UN-ku sangat memuaskan dan seperti yang diharapkan :)

Bali, 7 Mei 2015
-Feonie-

No comments:

Post a Comment