Saturday, February 4, 2017

Java Trip; a Survival Story

Hi, I'm back! Sudah lumayan lama sejak postingan terakhir dan sekarang aku kembali dengan sebuah cerita yang sangat mengesankan. Perjalanan selama satu minggu dari Bali ke Pulau Jawa dan kembali lagi ke Bali.

Jadi, sekolahku--SMA Negeri 2 Amlapura--punya program tahunan, yaitu mengadakan study tour ke Pulau Jawa selama satu minggu. Dari tahun ke tahun, peminatnya selalu banyak. Tapi tahun ini, peminatnya kurang dari 120 siswa. Jadi yang berangkat cuma 3 bus. Padahal, tahun lalu kalau enggak salah yang berangkat itu 5 bus. Beberapa bulan sebelum berangkat sempat ada isu kalau tour-nya bakal dibatalin. Aku sih enggak terlalu nanggepin isu-isu yang beredar waktu itu. Terus, tanpa terasa, tiba-tiba aja udah bulan Desember. Itu artinya, dalam hitungan jari aku bakal berangkat tour. Tapi, di saat seperti ini, tiba-tiba ada rasa males berangkat dan pingin batal. Gila aja, ya. Enggak tau kenapa muncul pikiran gitu, hahaha. 

Kalau mau nemuin kesenangan, tentunya harus ada pengorbanan dulu. Simpelnya sih, kalau seneng pasti ada sedihnya. Ya bener. Rombongan tour berangkat tanggal 10 Desember 2016 malam, sedangkan paginya, orang tua semua tingkat datang ke sekolah untuk ngambil rapot dan semua siswa libur. Aku sih deg-degan banget soalnya hasil rapot pagi ini akan menentukan apakah liburanku nantinya akan jadi mengesankan atau mengenaskan. Jam 09.30 WITA, aku cepat-cepat nyuruh Papi untuk berangkat ke sekolah. Sebelum-sebelumnya, aku sudah minta maaf ke Mami sama Papi kalau nilaiku turun atau enggak dapet ranking, karena kalau dilihat-lihat, semester ini lumayan hancur sih nilai ulanganku. Ya, enggak hancur-hancur banget sih. Tapi kalau dibandingin sama yang lain, terutama yang satu kelas admin sama aku, cukup mengenaskan. Contohnya aja Fisika. Si A--Teman satu kelas administrasi--nilai ulangannya itu 88, 90, 100, 100, 100. Serem gak, tuh? Sedangkan aku, 62, 80, 100, 98, 90. Sedih hayati :') Enggak cuma itu aja. Masih ada Matematika Peminatan dan muatan wajib lainnya yang nilai UASku mengenaskan. Selama hampir satu jam, aku galau, cemas, deg-degan nunggu. Terus tiba-tiba,
pamanku ngirim foto ke grup keluarga. Di sana ada foto Papi lagi maju ke depan bersama dua bapak lainnya. Aku kaget, speechless, enggak percaya. Aku tau banget dua bapak lainnya itu adalah bapak dari temen-temenku yang masuk 3 besar juara umum di sekolah. Aku seneng banget. It means aku enggak turun ranking-nya. Tapi belum ada konfirmasi yang pasti. Selang beberapa menit kemudian, Papi datang. Aku langsung turun dan ngambil rapot. Di dalam rapotku ada map hijau yang bertuliskan, "Juara 2 Umum Kelas XI" Bener-bener seneng karena bisa bertahan. Terus aku ngecek nilai dan ngebandingin sama semester lalu. Sepertinya enggak ada yang turun. Syukurlah. Jadi secara resmi aku mendeklarasikan kalau liburan kali ini akan menyenangkan! :D

Sepanjang hari itu aku nyiapin keperluan yang bakal aku bawa nanti. Sebenernya udah nyiapin dari beberapa hari lalu, sih. Cuma belum fix banget. Belum masukkin ke koper sama belum ngecek ulang. Sebenernya bisa sih dari kemarin kemarin. Tapi ya... biasa.. selalu H-1. Menjelang sore, semuanya sudah siap. Eh malah akunya yang enggak siap. Mendadak enggak enak badan. Mata rasanya panas sekali. Jadi, sambil nunggu jam 9, aku tidur. Tapi enggak bisa tidur. Rebahan aja biar agak fresh. Sebenarnya disuruh kumpul jam 10. Tapi temen-temen di grup kelas sudah pada heboh dari jam 8. Mereka pada ke sana lebih awal biar dapet tempat duduk bagus. Aku udah deg-degan bakal gak dapet tempat duduk. Aku panik ngehubungin semua temen terdekat untuk nyariin tempat duduk. Eh pada bilang kalau udah penuh. Sisa paling belakang aja. Aku panik. Panik banget. Tapi sepanik-paniknya aku, enggak langsung berangkat. Masih jalan-jalan dulu keliling rumah, wkwkwk. Akhirnya jam 9 lebih aku berangkat ke GOR Gunung Agung. Di sana sudah ramai banget. Bus 1 sudah ramai. Aku naruh bagasi di bawah dan masuk bus untuk naruh bagasi atas. Untungnya tadi udah di-booking-in tempat duduk sama temen yang duluan datang. Setelah naruh tas, aku turun dulu, nyamperin Mami sama Papi. Ada Mamanya Lung En juga. Setelah lama, mereka pulang. Sekitar jam 10an, rombongan tour berangkat.

Awal perjalanan, tour leader bus 1--Pak Wayan--ngasi pengarahan awal sama pengenalan. Ternyata kita enggak langsung ke Pelabuhan Gilimanuk. Ada berhenti dulu di Pojok Batu dan Pulaki untuk sembahyang bagi umat Hindu. Setelah pengarahan selesai, lampu bus dimatikan dan kita semua tidur. Rasanya baru sebentar tidur, lampu bus sudah nyala lagi. Aku lihat jam, ternyata baru jam 12. Yang lain turun untuk sembahyang, sedangkan aku diem di bus sama temen-temen yang lain. Enggak lama kemudian semuanya balik dan perjalanan lanjut. Kita tidur lagi. Siklusnya sama waktu sampai di Pulaki. Terus jam 3 kita sampai di Pelabuhan Gilimanuk. Ngantuk banget. Maunya diem di bus aja. Tapi kita semua harus turun. Jadi aku turun bawa tas ransel aja dengan keadaan setengah sadar. Jalan dari parkiran ke deck kapal. Untung enggak lama nunggunya. Selama di kapal, aku tidur di pundak temen. Ngantuk banget. Tiba-tiba aja pas buka mata udah sampai Pelabuhan Ketapang. Balik lagi ke bus dan tidur.

***
First stop. Rumah Makan Puritama, Pasir Putih.
Pak Wayan menginstruksikan kita untuk turun dan makan pagi. Bagi yang mau mandi, disilakan. Aku sama Nita--teman duduk--cuma ngambil sikat gigi aja. Terus aku turun. Masih setengah sadar. Buktinya, pas jalan pisah sama Nita dan malah masuk ke toilet pria. Untungnya banyak cewek-cewek di sana. Jadi kita kuasain aja tu toilet, wkwkwk. Ngantrinya lumayan lama. Aku cuma buang air kecil, cuci muka, sama sikat gigi aja. Kamar mandinya itu gimana ya, kotor sih enggak cuma ya.. gitu deh. Kotor deh. Eh, jijik tepatnya. Iya, aku tau, aku jijikan orangnya :"" Setelah berurusan di kamar mandi, aku ngambil makanan. Menu hari pertama ada kuah sejenis kuah soto isi bihun sama kol, sayur kacang panjang, tahu, sama ayam goreng, dan jangan lupa krupuk, serta es teh. Aku ambil semuanya. Rasanya enak. Mungkin karena laper banget ya. Selesai makan, kita semua naik ke bus dan lanjut perjalanan lagi. Hari ini kita langsung ke Bogor. Jadi selama perjalanan, turun cuma untuk makan aja.

Pemberhentian kedua. Rumah Makan Gempol Asri.
Selama perjalanan, aku mulai enggak enak badan lagi. Pilek sama batuk mulai muncul. Yah, liburan ini jadi anak ingusan, deh. Setiap berhenti, tujuan pertama selalu toilet. Di sinilah survival skill-ku dilatih. Harus ke toilet yang jauh di bawah standar toiletku and I did it. Setelah itu, aku makan siang sama temen-temen. Makanannya mirip kayak yang tadi pagi. Yang selalu ada adalah ayam goreng, krupuk, dan teh. Selesai makan, kita naik ke bus lagi. Pemberhentian selanjutnya di Kendal. Di sini nih muncul klimaksnya. Sebelum makan kan aku udah ke toilet, tuh. Eh tiba-tiba di jalan kebelet gara-gara ngemil terus minum air. Toilet di bus airnya habis dan aku gak bakal kuat. Baru dibuka sedikit aja baunya sudah hampir memusnahkan umat manusia, apalagi masuk ke dalamnya. Aku buka maps. Ternyata jaraknya masih jauh. Kira-kira masih 5 jam. Mau tidur, takut dapet mimpi trap yang berujung pipis di celana. Serba salah. Di luar hujan, lagi. Suasana bus makin dingin. Pasrah, akhirnya aku ketiduran.

Third stop. Rumah Makan Kurnia Putra Jatim, Kendal.
Waktu aku buka mata, di luar sudah gelap. Aku ketiduran dan untungnya enggak ada mimpi trap itu. Tujuan pertama adalah ke toilet. Rumah makannya rame banget. Parkiran penuh sama bus besar-besar. Jalan padat. Toiletnya? Becek. Jijik. Tapi sekali lagi, aku berhasil. Selesai ke toilet, aku masuk ke rumah makan. Waktu itu udah enggak enak badan banget. Makan sedikit, enggak habis lagi. Mana malam ini masih tidur di bus, lagi. Duh.
Waktu aku udah selesai makan, aku balik ke bus sama temen-temen yang lain. Lama sekali. Enggak jalan-jalan. Terus Pak Wayan ngomong. Ternyata bus 2 sama bus 3 belum datang. Jadi kita harus nungguin mereka datang, makan, dan berangkat bersama. Udah berjam-jam nunggu, akhirnya datang. Nungguin mereka makan, lalu berangkat. Di perjalanan disetelin film Ip Man 2, sepertinya. Tapi aku enggak nonton. Aku tidur.

Pemberhentian keempat. Rumah Makan Rosalia Indah, Pamanukan.
Jawa Barat, finally. Hari ini kita mandi. Setelah lebih dari 24 jam di bus dan enggak mandi. Selama perjalanan aku bingung mau naruh tas di mana nantinya. Untungnya sampai sana aku ketemu Sinta. Dia udah selesai makan dan mandi. Jadi aku nitip semua tasku ke dia dan ke kamar mandi cuma bawa keperluan mandi aja. Kamar mandinya kecil banget banget banget. Cuma muat satu orang deh kayaknya. Gelap. Untung sih gelap, jadi gak terlalu keliatan kotornya. Aku mandi cepet-cepetan, lalu keluar. Akhirnya selesai juga mandi. Terlewatkan. Paling enggak suka deh gini-ginian.
Masih enggak enak badan dan hidung mulai mampet. Makanan terasa enggak enak karena ayam goreng lagi, ayam goreng lagi. Makan seadanya, sekuatnya, langsung balik ke bus dan lanjut perjalanan ke Pura Jagat Kartha Gunung Salak, Bogor. Perjalanan masih lumayan jauh, sempet tidur lama. Terus lewatin Kebun Raya Bogor. Flashback ke masa kecil. Ah, kangen.

Fifth stop. Pura Jagar Kartha Gunung Salak, Bogor.
Di sini bener-bener dingin. Matahari ada, cuma anginnya dingin. Suasananya seperti di Bedugul, Bali. Sebelum sembahyang mulai, kita semua makan siang dulu. Menunya kali ini adalah masakan Bali. Walaupun rasanya enggak sama persis kayak yang di Bali, tapi seenggaknya ada variasi makanan. Selesai makan, semua diarahkan ke Pura. Aku sama temen-temen yang beragama lain dan teman-teman yang berhalangan nunggu sambil duduk-duduk di wantilan. Lumayan lama sembahyangnya. Oh iya, aku dapat kabar kalau Sinta sakit. Katanya sempet muntah. Kok bisa banyak yang sakit, ya?
Setelah selesai sembahyang, kita melanjutkan perjalanan ke Jakarta.

Pemberhentian keenam. ITC Cempaka Emas.
Perjalanan ke Jakarta lumayan lama tapi lupa pastinya berapa. Mungkin 3 jam. Selama perjalanan aku tidur dan pas sampai tau-tau sudah gelap. Suasana Jakarta kental sekali. Dari jaman dulu sampai sekarang suasanya terkesan sama bagiku. Agak gimana, gitu. Bangunan-bangunan tingginya banyak, jalanan ramai, fly over, macet, pokoknya Jakarta banget and somehow, I love it. Seharusnya di pemberhentian keenam ini aku seneng soalnya kita diajak belanja. Tapi, karena kondisi kurang baik, jadinya enggak mood ngapa-ngapain. Aku sama Sinta dan Nita keliling enggak jelas. Sinta sempet beliin oleh-oleh untuk keponakannya yang kecil-kecil. Aku enggak tau mau beli apa. Akhirnya kita ke Carefour. Aku beli air minum, tissue, dan celana tidur, karena celana yang mau aku pakai tidur ternyata udah kotor selama perjalanan. Setelah itu, kita bertiga balik ke parkiran. Makan malamnya di parkiran :') Dinner box gitu. Aku liat box-nya kayak Yakiniku KFC. Udah seneng ni aku. Eh ternyata bukan :''') Tapi lumayan enaklah. Ayam panggang gitu. Setelah berhari-hari makan ayam goreng, akhirnya dapat yang lain. Setelah semua selesai makan, kita kumpul dan masuk ke bus masing-masing. Selanjutnya adalah ke hotel.

Seventh stop. Hotel Sanno.
Sambil buka Google Maps, aku menikmati suasana Kota Jakarta di malam hari. Memang gelap, enggak keliatan apa-apa, cuma rasanya beda. Seneng aja ada di Jakarta, enggak tau kenapa. 30 menit kemudian, kita sampai di Hotel Sanno. Aku ngeliat di pintu masuknya. Gelap banget. Bangunannya kayak udah tua, kuno gitu. Aku berdoa semoga ini beneran hotel, bukan "hotel". Sebelum berangkat juga salah satu temenku--Gek Ina--nyeritain tentang kejadian mistis di hotel ini. Dibilang serem, terus kalau dapet kamar yang isi nomor 13-nya bakal gimana gitu. Aku lupa. Aku sih enggak percaya. Tapi antisipasi aja. Habis ngambil koper di bagasi, aku masuk. Second impression: not so bad. Ternyata gelap itu karena kaca filmnya hitam. Di dalamnya sih bagus, seperti hotel-hotel pada umumnya. Kita ngantri ngambil kunci--kartu--kamar. Ramai banget. Lobby rasanya udah enggak ada tempat untuk berpijak. Awalnya aku dapat kamar 605. Pas mau ngambil kartu, ternyata udah ada yang ngambil. Aku tanya ke temen-temen sekamarku--Nita dan Karuni--mereka bilang belum ada ngambil kartu. Akhirnya kita naik ke kamar 605, kita ketok pintunya. Ternyata bener sudah ada Gek Ita, dkk yang ngambil. Akhirnya kita turun lagi ke lobby dan minta kartu kamar Gek Ita. Kita dapat kamar 610. Setelah keliling nyariin, ternyata oh ternyata, kamar kita di pojok. Tapi lumayan luas. Jadi inget Konferensi Penulis Cilik Indonesia (KPCI) 2011 di Hotel Grand Menteng. Dapat kamar paling pojok dan paling luas juga. Oh iya, Gek Ina yang sebelumnya bilang kalau dapat kamar isi nomor 13 itu bakal nemu kejadian mistis, ternyata dia sama temen sekamarnya, Dayu Puspitha (DP) yang dapat kamar itu, hahaha. Selesai beres-beres dan bersih-bersih di kamar, aku, Nita, sama Karuni ke kamar Gek Ina dan DP di 613. Terus Sri nelfon DP. Katanya dia takut. Akhirnya kita ngumpul di kamar 613. Cerita-cerita, seru-seruan, makan sate padang jam 12, pokoknya seru dan enggak terasa kalau udah jam 00.30. Akhirnya kita kembali ke kamar dan tidur.

Jakarta Day 1
Akibat main di 613 semalam, pagi ini kita bertiga.... KESIANGAN. Breakfast mulai jam 06.30 dan kita semua harus sudah kumpul jam 07.30 dan sekarang jam 06.41 :))) Karuni yang paling pertama bangun dan mandi. Terus aku mandi, terakhir Nita. Siap-siap kilat gitu. Breakfast-nya di Ballroom :) Kayaknya memang khusus untuk rombongan kita aja, hmm. Selesai breakfast, kita nunggu di lobby. Udah lumayan ramai. Aku ketemu sama Sinta yang semalam sakit jadi enggak bisa ikut main bareng. Terus kita fotoan di depan Christmas tree.

Selanjutnya kita berangkat ke MONAS!

Pemberhentian kedelapan. Monumen Nasional, Jakarta
Perjalanan cukup lama. Tapi enggak kerasa karena aku bener-bener menikmati perjalanannya. Dapet ngeliat suasana luar pengadilan yang kebetulan hari ini adalah hari pertama sidangnya Ahok. Ramai banget. Orangnya banyak, mobil-mobil dari stasiun TV, dan yang pasti polisinya banyak banget. Untuk kita enggak kena macet. Di Monas, kita dilepas dan dikasi waktu 2,5 jam untuk keliling. Aku cuma keliling ngelihat miniatur sejarah aja. Enggak dapet naik karena antriannya panjang banget. Setelah lama keliling dan duduk-duduk enggak jelas, aku sama temen-temen balik ke bus. Tapi sebelumnya, kita beli es kelapa muda sama kerak telor dulu. Seger banget. Di parkiran baru sedikit yang balik, sedangkan waktu sudah habis. Cuaca panas bikin makin emosi. Kalau kelamaan di sini, di Dufan bakal dapet sebentar aja. Lama banget nungguin yang lain datang. Akhirnya, setelah lama nunggu, semua balik ke bus. Keluar dari Monas itu sekitar jam 2. Sampai di Dufan jam 3an. Plis deh, jam 3 sampai jam 6 dapet main apa?

Ninth stop. Dunia Fantasi, Ancol
Sampai di Dufan, bukannya langsung diajak masuk, malah makan dulu. Yaampun. Nunggu instruksi untuk makan itu lama banget. Selesai makan, dibagiin tiket. Aku langsung cepet-cepet ngambil dan ngajak semua temen terdekat untuk jalan. Dari parkiran ke pintu masuk Dufan lumayan jauh. Dari rumah aku udah nargetin pingin main yang Ice Age sama Hysteria. Ternyata oh ternyata, di pintu masuk ada tulisan kalau Ice Age lagi perbaikan :):):):):)


Ternyata capek juga ya nulis pengalaman. Jadi, postingan kali ini cukup sampai di sini aja. Biarkan kenangan-kenangan lainnya tersimpan rapi di dalam hatiku, wkwk.

See you soon!


2 comments: